Berbagai pandangan tentang Mihrab

Mihrab adalah bagian dari bangunan masjid atau mushalla yang biasanya digunakan sebagai tempat  imam memimpin salat berjamaah. Tetapi hukum dalam membuat Mihrab adalah Bid’ah hasanah.

Bentuk Mimbar yang sunnah (koreksi shalat kita)

Saudaraku kaum Muslimin, semoga Allah membimbing kita ke jalan yang lurus (Al Haq), yaitu jalan orang-orang yang diberi nikmat oleh Allah, bukan jalan orang-orang yang dimurkai-Nya dan bukan pula jalan orang-orang yang sesat. Untuk menempuh jalan yang lurus tersebut diharuskan bagi setiap muslim untuk berpegang teguh kepada dua hal yang tidak ada padanya keraguan, kesesatan, dan kesalahan, yaitu Al Qur’an dan As Sunnah dengan pemahaman Salafus Shalih.

Saudaraku pencari ridha Allah Subhanahu wa Ta’ala, dalam rangka menghidupkan sunnah dan mengagungkannya serta memerangi bid’ah, dituntut atas setiap individu kaum Muslimin untuk mengetahui dan memahami sunnah-sunnah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam dalam segala hal, baik dalam perkara akidah, akhlak, ibadah, dan pergaulan, maupun hal-hal yang lain di dalam Islam. Maka dalam kesempatan ini kami mengajak saudara-saudara semua untuk kembali dan bersemangat dalam menghidupkan sunnah yang telah ditinggalkan oleh kaum Muslimin yang beralih kepada kebiasaan, gaya, serta mode-mode kaum kafir.

Salah satu sunnah yang ditinggalkan ummat Islam saat ini adalah masalah mimbar yang terdapat di masjid-masjid seluruh penjuru dunia. Sedikit sekali ummat Islam yang memperhatikan hal tersebut sehingga mereka (kebanyakan) melalaikan bentuk mimbar yang sesuai dengan sunnah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam. Bahkan mereka meniru dan mencontoh mimbar-mimbar kaum musyrikin, Nashrani, dan Yahudi kemudian meletakkannya di masjid-masjid. Yang demikian adalah suatu kekeliruan yang harus segera diperbaiki dan dihilangkan kemudian diganti dengan apa yang telah dicontohkan oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam. Lalu bagaimana mimbar yang sunnah (yang sesuai dengan petunjuk Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam)?

Dalam pembahasan kali ini, Insya Allah kita akan bersama-sama memeriksa tuntunan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam dalam masalah mimbar tersebut. Pertama marilah kita memperhatikan hadits-hadits yang menerangkan sifat-sifat mimbar Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam (yang artinya) :

Hadist riwayat Muslim dari Sahal bin Saad radiyallahu ‘anhu :

Bahwa beberapa orang menemui Sahal bin Saad. Mereka berselisih mengenai jenis kayu mimbar Rasul Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam. Lalu kataku (Sahal): Demi Allah saya benar-benar tahu jenis kayu mimbar itu dan siapa pembuatnya. Aku sempat melihat pertama kali Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wassalam duduk di atas mimbar itu. Abu Hazim berkata: Aku katakan kepada Abu Abbas: Ceritakanlah! Ia berkata: Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mengutus seseorang kepada istri Abu Hazim. Abu Hazim berkata bahwa beliau pada hari itu akan memberi nama anaknya, beliau bersabda: Lihatlah anakmu yang berprofesi tukang kayu. Dia telah membuatkan aku sebuah tempat di mana aku berbicara di hadapan orang. Dia telah membuatnya tiga anak tangga. Kemudian Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam menyuruh meletakkannya di tempat ini. Mimbar tersebut berasal dari kayu hutan. Aku sempat melihat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam berdiri di mimbar sambil membaca takbir yang diikuti oleh para sahabat. Setelah beberapa lama berada di atas mimbar, beliau turun mengundurkan diri lalu melakukan sujud di dasar mimbar. Kemudian beliau kembali hingga beliau selesai salat. Setelah itu beliau menghadap ke arah para sahabat dan bersabda: Wahai manusia, sesungguhnya tadi aku lakukan hal itu agar kalian mengikuti aku dan kalian dapat belajar tentang salatku.”

Dari Abdul Aziz bin Abi Hazim dari bapaknya bahwasanya sekelompok orang mendatangi Sahl bin Sa’ad sedang mereka berselisih pendapat tentang masalah mimbar. Maka Abu Hazim berkata :

“Adapun aku, demi Allah, sungguh aku mengetahuinya dari kayu apa mimbar tersebut dibuat dan siapa yang membuatnya. Aku telah melihat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam pada hari pertama beliau duduk di atasnya.” Berkata Abdul Aziz, aku katakan kepadanya : “Wahai Abu Abbas, khabarkanlah kepada kami!” Dia berkata : Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam menyampaikan kepada seorang wanita –Berkata Abu Hazim : “Sesungguhnya beliau menyebutkan namanya pada hari itu”– : “Temuilah budak kamu yang tukang kayu untuk membuat mimbarku yang di atas mimbar itu aku berceramah kepada manusia.” Maka budak tersebut membuat mimbar ini tiga tingkatan. Kemudian Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam menyuruh untuk diletakkan di tempat ini. Mimbar tersebut terbuat dari pangkal pohon hutan. Sungguh aku telah melihat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam berdiri di atasnya kemudian beliau bertakbir (shalat) dan bertakbirlah manusia yang ada di belakangnya sedang beliau tetap di atas mimbar. Kemudian beliau (ruku’) lalu bangkit dari ruku’ kemudian beliau turun dari mimbar (dengan berjalan mundur) sampai beliau sujud di dasar mimbar kemudian mengulanginya lagi sampai akhir shalatnya. Setelah itu beliau menghadap manusia dan bersabda : “Wahai manusia, sesungguhnya aku lakukan yang demikian agar kalian mengikuti dan mempelajari shalatku.”

(HR. Muslim dalam Kitabul Masajid bab Jawazul Khuthulah ulal Khuthasataini fis Shalah hadits ke-44)

Dari Anas bin Malik radliyallahu ‘anhu bahwasanya Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam berdiri pada hari Jum’at sambil menyandarkan punggungnya ke batang pohon yang menancap di masjid, berkhutbah kepada manusia, kemudian datang seorang Rumi dan berkata :

Alangkah baiknya kalau aku buatkan untuk Anda (Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam) sesuatu yang Anda duduk padanya sedangkan engkau seperti berdiri!” Maka dia membuat mimbar untuk Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam dua tingkat dan Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam duduk pada tingkat yang ketiga. Ketika Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam duduk di atas mimbar tersebut, pohon (yang tadinya dipakai Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersandar) mengeluarkan suara seperti teriakan sapi sampai-sampai masjid Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam terguncang, sedih karena ditinggalkan Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam. Maka Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam turun mendekatinya kemudian memeluknya sedang pohon tadi terus mengeluarkan suara. Ketika Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda : “Demi Dzat yang jiwa Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam berada di tangan-Nya, kalau aku tidak memeluknya, ia akan terus mengeluarkan suara sampai hari kiamat (sedih karena ditinggalkan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam).” Maka beliau memerintah (shahabatnya untuk membuat lubang) dan menguburkan pohon tersebut.

(HR. Ad Darimi dalam Muqadimah nomor 6 bab Maa Akraman Nabi bi Haninil Mimbar dan dihasankan oleh Syaikh Muqbil bin Hadi Al Wadi’i dalam As Shahihul Musnad 1/76-77).

Dari Ibnu Umar radliyallahu ‘anhu bahwasanya Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam ketika badannya gemuk, Tamim Ad Dary berkata kepadanya :

Alangkah baiknya kalau aku buatkan sebuah mimbar untukmu, ya Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam, yang akan menopang tubuh Anda!” Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam menjawab : “Ya.” Maka dia membuat mimbar untuk Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam dua tingkat.

(HR. Abu Dawud dan dishahihkan oleh Imam Muhaddits Syaikh Muhammad Nashiruddin Al Albani dalam Shahih Abu Dawud Kitabus Shalah bab Ittikhadzul Mimbar nomor 958 [1081])

Dari Anas bin Malik radliyallahu ‘anhu, dia berkata:

Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam jika berkhutbah pada hari Jum’at menyandarkan punggungnya kepada sepotong kayu, maka ketika manusia semakin banyak beliau bersabda:

“Buatkan untukku mimbar.” Beliau ingin (suaranya) terdengar oleh mereka, maka mereka membuat mimbar untuk Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam dua tingkat kemudian beliau pindah dari kayu tersebut dan menggunakan mimbar … .

(HR. Ahmad 3/226)

Dari Ubay bin Ka’ab radliyallahu ‘anhu, dia berkata :

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam shalat menghadap ke arah pangkal pohon ketika masjid masih berwujud bangsal. Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam berkhutbah pada pangkal pohon tersebut, maka salah seorang dari shahabatnya berkata : “Apakah perlu kami buatkan untuk Anda sesuatu yang Anda berdiri di atasnya pada hari Jum’at sehingga manusia melihat Anda dan Anda dapat memperdengarkan kepada mereka khutbah Anda?” Nabi menjawab : “Ya.” Maka dibuatkan baginya mimbar tiga tingkat dan itu merupakan mimbar yang paling tinggi. Mereka meletakkannya di tempat yang biasa beliau tempati … .

(HR. Ibnu Majah Kitab Iqamatush Shalah bab Maa Ja’a fi Sya’nil Mimbar 199 dan Abu Nu’aim)

Dari Sahl bin Sa’ad As Saidi radliyallahu ‘anhu berkata :

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam biasa berdiri di atas kayu yang berada di masjid ketika berkhutbah, maka ketika jumlah manusia semakin banyak, dikatakan kepada beliau : “Wahai Rasulullah, kalau aku buat sebuah mimbar sehingga kau berada lebih tinggi dari manusia dengannya?” Maka beliau mengutus seseorang untuk menemui tukang kayu kemudian aku pergi dengannya sampai masuk hutan (dalam suatu riwayat) lalu menebang pangkal pohon. Kemudian dia membuatnya dan kami membawanya. Mimbar tersebut dua tingkat dan tingkat yang ketiga adalah tempat duduk Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam.

(HR. Abu Nu’aim)

Hadits-hadits di atas menjelaskan kepada kaum Muslimin dengan penjelasan yang sangat gamblang bahwa mimbar Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam terdiri dari tiga tingkat. Barangsiapa menambah atau merubahnya berarti dia telah menyelisihi sunnah Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam. Al Hafidh Ibnu Hajar pun juga menjelaskan bahwa mimbar Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam tiga tingkat seperti yang beliau katakan dalam Fathul Bari:

“Dan tetaplah mimbar Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam atas keadaannya tiga tingkat sampai akhirnya ditambah oleh Marwan pada masa kekhalifahan Mu’awiyah menjadi enam tingkat dari bawah … .” Dengan keterangan ini jelaslah bahwa mimbar yang sunnah adalah tiga tingkat.

Adapun keterangan yang menyatakan bahwa mimbar Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam dua tingkat pada keterangan di atas tidaklah membatalkan keterangan tiga tingkat sebab keterangan dua tingkat disebutkan karena mereka tidak menghitung tingkat yang dipakai duduk oleh Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam.

Hal tersebut telah diterangkan pula oleh Abu Thayib Muhammad Syamsul Haq : “Sesungguhnya mimbar Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam tetap seperti keadaannya semula yaitu tiga tingkat (derajat) sampai ditambah oleh Marwan pada masa kepemimpinan Mu’awiyah menjadi enam tingkat dari bagian bawah. Sedangkan keterangan bahwa mimbar Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam dua tingkat terjadi karena mereka tidak menganggap (menghitung) tingkat yang dipakai duduk oleh Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam.”

Berkata Ibnul Qayyim dalam Zaadul Ma’ad : “Mimbar Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam tiga tingkat, sedang ketika mimbar tersebut belum dibuat, Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam berkhutbah dengan bersandar di atas pangkal pohon. Maka ketika Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam pindah berkhutbah di atas mimbar, pangkal pohon tersebut berteriak mengeluarkan suara sampai didengar oleh orang yang berada di masjid, sehingga Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam turun dari mimbar dan memeluknya (hingga dia diam).”

Dari keterangan di atas juga dipahami bahwa dalam berkhutbah sang khatib berdiri pada tingkat ke dua dan duduk pada tingkat ketiga. Wallahu A’lam Bis Shawab.

Kemudian hal yang perlu diperhatikan pula bahwa mimbar yang lebih dari tiga tingkat merupakan suatu perbuatan bid’ah sebagaimana dikatakan oleh Syaikh Nashiruddin Al Albani dalam Sifat Shalat Nabi : “Beginilah mimbar yang sunnah, (yaitu) mimbar yang memiliki tiga tingkat (derajat), tidak lebih dari itu. Sedangkan tambahan lebih dari tiga tingkat adalah bid’ah Umawiyah yang seringkali mengganggu shaf (memutus barisan shaf). Untuk menghindari hal tersebut maka dipasanglah mimbar tersebut pada pojok barat masjid atau di mihrab yang ternyata juga termasuk bid’ah. Demikian juga meninggikannya pada tembok sebelah selatan seperti singgasana dengan tangga yang menempel pada tembok. Padahal sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam.”

Sebagai penutup uraian tentang mimbar ini saya nukilkan perkataan Imam Syafi’i rahimahullah sebagai berikut :

Sampai kepada kami hadits dari Salamah bin Al Akwa’ bahwasanya dia berkata : Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam berkhutbah dengan dua khutbah dan duduk dengan dua duduk. Orang yang menyampaikan khabar kepadaku mengatakan : “Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam berdiri pada tingkat di bawah tempat duduk istirahat (yaitu tingkat kedua, pent.). Kemudian beliau Shallallahu ‘Alaihi Wa Sallam mengucapkan salam lalu duduk pada tempat duduk istirahat (yaitu tingkat ketiga, pent.) sampai muadzin selesai adzan. Kemudian beliau berdiri berkhutbah kemudian duduk dan berdiri lagi untuk khutbah kedua.”

Riwayat Imam As Syafi’i ini juga menerangkan bahwa dalam berkhutbah sang khatib berdiri pada tingkat kedua dari mimbar dan duduk pada tingkat ketiga.

Wallahu A’lam Bis Shawab.

sumber : dihimpun dari berbagai sumber untuk koleksi pribadi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: